Kepuasaan Saat Mendapat Penghasilan Pertama Kali

by - 7/22/2016



Bukan ini, bukan cerita tentang penghasilan dari blog. Tapi hasil dari jualan makanan.

Sedari kecil saya memang sudah pengen punya penghasilan sendiri. Dimulai dari jualan jepit dari benang saat masih SD. Tapi ya gitu, cuma ngikut-ngikut tetangga. Kalau disuruh jualan sendiri, apalagi sampai menawarkan pada orang, duh, lebih baik ngumpet dah.

Tapi pas awal masuk SMP, ada yang berbeda. 

Hari itu menjelang lebaran. Orderan wajik bandung ibu sudah sampai hampir 100 kilo. Ibu telrihat sangat kelelahan. Tapi bagaimana pun orderan harus tetap dikerjakan, bukan?

Akhirnya ibu memutuskan membagi order, sambil istirahat Beliau akan menyelesaikan membungkus wajik bandung yang sudah dimasak. Sementara saya belanja, membuat adonan sekaligus membungkus adonan baru tersebut hingga selesai. Ibu ingin agar dalam sehari kami bisa menghasilkan produk dengan jumlah yang lebih banyak.

Usaha wajik bandung ini sangat menguntungkan. Ibu bisa memperoleh keuntugnan hampir 100% dari modal. Makanya, sebagai anak SMP, yang uang saku saja dibatasi, ya kenapa enggak juga. Toh, cuma dimasak nungguin, aduk-aduk, dan bungkus.

Tapi rupanya proses pembuatan wajik bandung ini tetep seharian. Setelah diberi modal seharga satu resep (sayang lupa berapa besarnya), saya pergi sendiri ke pasar, marut kelapa, beli kertas pembungkusnya, masak adonan dan seterusnya. Untung waktu itu Bapak mau bantuin potongan kertasnya.

Memasak wajik bandung benar-benar sangat melelahkan. Ketan sebagai bahan dasar wajik harus direndam dulu selama minimal dua jam. Selama menunggu, saya marut kelapa, kalau nggak salah waktu it ada satu butir setengah. 

Jaman dulu sudah ada mesin parut, hanya saja, wajik bandung akan lebih baik jika dimasak dengan kelapa fresh, dan diparut dengan parutan konvensional. 

Setelah direndam, ketan kemudian dikukus setengah matang, disekel, dan dikukus lagi sampai matang. Paling berat adalah saat mengaduk adonan. Persis seperti Upin ipin bantuin Datuk masak dodol he he he. Prosesnya memang melelahkan, tapi saya suka.

Bulan itu entah berapa kilo wajik yang bisa saya masak. Tapi yang pasti, semua orderan ibu terpenuhi. Setelah dikurangi modal awal ibu, saya dapat tambahan uang lebaran hampir 200ribu lebih.

Coba Sahabat bayangkan, uang sebesar Rp200rb di tahun 95-an itu setara berapa. Pokoke saya jumawa banget lebaran itu. Beliin bakso untuk beberapa teman, bagiin sebagian untuk nenek, beli kaset Tomy Page, tas, boneka impian (yess, I was a doll collector), dan juga buku. Ah, memori terindah tu.

Bangga rasanya bisa punya penghasilan sendiri. Saya yang paling males kalau disuruh jualan, akhirnya bisa jualan juga. Kalau ingat saat itu, rasanya pengen mencoba jualan lagi.

Diantara masa lalu saya, waktu saya sekolah menengah pertama memang masa yang paling tak bisa saya lupakan, salah satu bagian terbaik yang tak akan pernah saya lupa.

Kalau Sahabat bagaimana, hal terbaik apa yang pernah Sahabat lakukan jaman sekolah dulu?

You May Also Like

4 komentar

  1. Waw banyak banget THR nya mbak. Jangankan tahun 95, sekarang aja masih lumayan gede kok.

    Oiya, kalo pengalaman saya pertama kali dapet penghasilan itu sekitar tahun 2008. Pas saya masih SMA. Dulu kerja jadi operator Warnet. Dan, suatu kebanggaan yang sangat luar biasa ketika dapet gaji pertama :)

    ReplyDelete
  2. Waaaoo, saya iri mbaaa... hehehe.
    Tahun 95 itu saya masih SMP juga, dan uang 10ribu aja gede banget apalagi 200ribu, waaaooo..

    Saya malah sejak kecil pengen jualan, kalau di kasih uang jajan lebih, suka beli permen 1 bungkus gede trus dijual lagi di sekolah.

    eh pas ketauan bapak, beliau ngamuk.
    Kami dilarang jualan, katanya sekolah aja yang bener.
    Jadilah sampai sekarang saya gak ahli dalam hal jualan hahaha.
    Tapi tau banyak tentang teorinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha yo wis praktek, to? Eh, tapi sudah jualan kosmetik kan ha ha ha

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung; silahkan tinggalkan komentar, namun mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, ya.