Rian Luthfi, Momy Blogger dengan Taste Twenties

by - 5/15/2016

RahayuPawitri
Pic. Source: SuperDuperLebay

Siang ini, siang yang enggak banget buat saya. Udah niat pengen ngebut tulisan, eh malah kuota modem habis; pengen keluar beli, tapi panas Bekasi sungguh-sungguh tak bersahabat.

Padahal sudah janji ngulas blog mbak Rian Luthfi, salah satu pemenang arisan link di grup Blogger Perempuan bulan ini.

Pilihan cuma satu, nulis dan ngulik blog mbak Rian dari Hp. Harap-harap cemas, secara hp saya ni sudah mulai lelet dan sulit untuk diajak kerja sama.

Syukurlah, blog mbak Rian ternyata mobile friendly banget, saya bisa asik menelusuri blog Beliau dengan mudah. Melompat dari satu post ke post lainnya.

Rasa BT saya siang itu menjadi lumer karena post mbak Rian yang ringan dan renyah membuat saya nggak bisa menahan senyum.

Begitulah, saya seolah tidak sedang membaca tulisan seorang Momy blogger, tapi Twenties Blogger.

Hampir disetiap post mbak Rian tak lupa menambahkan-menambahkan bumbu-bumbu segar yang membuat saya merasa baca blog anak usai 20-an. (Eh, tapi jangan-jangan Beliau-nya memang masih usia 20-an, ya? He he he, ntar tanya ah, kalo lagi WA-an).

Bumbu-bumbu tadi memang kadang membuat topik jadi melebar, tapi mbak Rian tetep piawai membawa kembali pembaca ke topik asal.

Saya jadi bayangin (maklum belum pernah kopdar ni) kalo mbak Rian adalah sosok yang rame, tipikal hang out (secara doi hobi mlalak ke gunung gitu), dan penuh semangat

Coba saja lihat tag name blog-nya; Kompor Mledug; Just Adding Fuel to the Fire ... (nah, makanya mbledhug ).

Menambahkan bumbu-bumbu pada setiap post kita memang mengasyikkan, tidak hanya bagi pembaca namun juga bisa sebagai sarana penulis untuk melepaskan “beban-beban saat menulis” (musti harus bermanfaat, musti runut, dan “musti-musti” yang lain). Interaksi dari post semacam ini biasanya juga seru.

Tapi jika tidak hati-hati, “bumbu-bumbu” tersebut malah menjebak kita lari dari topik dan tidak fokus pada apa yang sedang dibicarakan. Nggak papa sih, kalo memang belum niat prof di blog; tapi kata mbak Haya di Fun Blogging kemarin, bisa membingungkan calon klien.

Tapi, kalo Sahabat merasa gaya mbak Rian tu “gue banget” dan pengen niru, rajin-rajinlah berlatih. Jika perlu colek mbak Rian untuk jadi mentor (tapi kalo mbak Rian mau he he he).

Cara lainnya;, rajin-rajin aja berkunjung ke Kompor Mbledug, dan belajar dari tulisan-tulisan mbak Rian, bagaimana mengolah tulisan menjadi krispi tanpa menjadi skripsi *eh...

Udah ah, udah dulu, saya mah bukan ahlinya kalo disuruh nambahin bumbu-bumbu gini. Ntar malah jadi melebar kemana-mana. Salam ....

You May Also Like

8 komentar

  1. krispi tanpa menjadi skripsi? owhh iya juga ya Mbak, berat. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngepasin aja, bingung mencari padanannya hi hi hi

      Delete
  2. Saya tipikal yang agak kaku kalau terlalu serius, tapi ngga bisa sengocol Mbak Rian juga..hehe..

    ReplyDelete
  3. Saya jadi ngebayangin, gimana ya kalo grup Arisn Link ini kopdaran. Rameeee deh pastinya mba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Another grup rumpies kayane mbak :)

      Delete
    2. sama..saya juga jadi ngebayangin kalo kopdaran..rameee dah. Saya mojok di pojokan, hahaha

      Delete
  4. Sudah dapat konfirmasi belum, Mbak, mengenai taste 20-annya dalam tulisan? hehe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung; silahkan tinggalkan komentar, namun mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, ya.