Saya dan Sedekah

by - 2/10/2013


Sedekah boleh dengan motivasi, namun saat tak tercapai, tetaplah berbaik sangka padaNya
Akhir-akhir ini, saya banyak mengikuti ceramah Ustadz Yusuf Mansur. Buat saya, ceramah Beliau cukup make sense, meraih dunia melalui jalan akhirat. Selain itu, Beliau pun mampu menggabungkan antara ceramah dengan motivasi.


Singkat kata, saya pun mengikuti, banyak sekali saran Beliau, seperti mengerjakan shalat Rawatib, shalat dhuha, mengkhatamkan Qur’an selembar setiap hari dan amalan sunah lainnya; termasuk sedekah. 

Dulu, pada saat masih bekerja, Alhamdulillah Allah meringankan tangan saya untuk bersedekah. Karena menurut saya harta dunia sebenarnyalah bisa kita bawa mati,
yaitu dengan cara menyedekahkannya. Dan Alhamdulillah, saat ini, meskipun tidak bisa sesering dan sebanyak dulu, saya masih dapat bersedekah dengan uang hasil keringat saya sendiri. 

Hanya saja, jika dulu saya hanya bersedekah, tanpa memikirkan apa pun, saat ini saya seperti”menuntut” balasan dari Allah (mungkin lebih tepat mengharap ya…). Dan seperti sesuai saran Ustadz YM, jika ingin hajat terkabul, saya mengiringi sedekah itu dengan amalan-amalan sunah.


Sayangnya, di saat apa yang saya harapkan tidak terjadi, tanpa saya sadari timbul rasa kecewa besar dalam hati saya. Kekecewaan itu kemudian seperti menarik saya kembali, pada suatu waktu dimana saya tidak pernah memperdulikan amalan-amalan sunah. Yang penting, wis nglakoni sing wajib…




Namun ada yang berbeda saat ini. Jika dulu, “cukup yang wajib” itu tidak masalah bagi saya, sekarang hal itu ternyata menjadi masalah. Saya merasa kosong, layaknya seorang yang berjalan tanpa tujuan. 

rahayupawitriblog

Bahkan terkadang saya sering menangis tanpa sebab. Hal ini terjadi selama beberapa waktu. Hingga pada suatu pagi, dalam review “Wisata Hati” AnTeve untuk keesokan harinya, ada seorang Bapak yang memberikan testimoni sedekahnya; “Saya ini, Ustadz, termasuk orang yang maunya serba instan. Saya kemarin mensedahkan mobil, dengan harapan, saya akan mendapat lebih dari yang saya sedekahkan. Saat  hal itu tak tercapai, saya kecewa. Padahal siapa tahu, dosa saya yang setumpuk, telah Allah kurangi…”


Tersentak saya mendengarnya. Beliau yang bersedekah mobil saja mempunyai kesadaran seperti itu, sementara saya yang mungkin hanya sepersekian persen dari total yang Beliau sedekahkan saja, kok bisa-bisanya saya “menggugat” Allah untuk doa dan harapan yang belum di kabulkan. 

Siapa tahu Allah telah mengurangi dosa-dosa  saya. Siapa tahu, ini adalah ganti dari uang yang seharusnya dulu saya sedekahkan, tapi malah saya bawa ke 21 Cineplex.  


Saya juga lupa, bahwa karena sedekah itu pula, telah ada begitu banyak perubahan yang terjadi dalam diri saya. Saya jadi lebih cepat menyelesaikan pekerjaan pagi sekarang, karena sebelum subuh saya sudah bangun untuk shalat malam dan sehingga pekerjaan domestik selesai lebih awal; hasilnya tak ada lagi rintihan kelaparan Hana di pagi hari karena sarapan belum siap, saya juga mempunyai waktu lebih banyak untuk menemani Hana main atau mengawasi aktivitas serta tontonan televisi Hana. 

Astagfirullah… betapa bodohnya saya. Dari sini saya kemudian belajar, bahwa kekecewaan saya lebih banyak datang dari dalam diri saya sendiri. Saya lebih banyak menyesali yang tidak saya dapatkan, dibanding mensyukuri apa yang saya dapatkan. Alhamdulillah, Allah selalu menjaga dan menuntun saya. Semoga ke depan, tidak ada lagi prasangka, tidak ada lagi keluh, dan tidak ada lagi penyesalan dalam bersedekah. Allahumma aamiin.



You May Also Like

1 komentar

Terima kasih sudah berkunjung; silahkan tinggalkan komentar, namun mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, ya.