-->

Meditasi, Redakan Kecemasan dan Trauma Masa Llau

Meditasi_memaafkan masa lalu_melupakan masa lalu

Tanpa sengaja minggu kemarin saya berkesempatan untuk melihat kembali Oprah Winfrey Show. Topik yang ia bicarakan kali ini adalah seseorang yang hidup dengan banyak kepribadian. Menariknya orang dalam wawancara oprah terseut hidup dengan 20 kepribadian. Wow, I can’t imagine how this thing happened.

Menurut beberapa ahli, hal ini biasanya terjadi ketika seseorang pada masa kecilnya telah mengalami sebuah trauma yang sangat mengerikan, tidak dapat ia pahami dan sangat sulit ia lupakan. Trauma yang kemudian menggiringnya untuk mencari perlindungan imajinasi dari orang lain.

Sebuah trauma, kadang memang dapat "membunuh" kehidupan seseorang. Ibarat sebuah paku yang tertancap dan kemudian di cabut kembali, paku "masa lalu" itu akan memberi bekas luka yang sangat lebar di dalam jiwa seseorang. Luka inilah yang kemudian biasa kita sebut sebagai trauma.

Dari sebuah artikel di halaman web Personal Branding INDSCRIPT Creative , digambarkan bahwa trauma bisa berbentuk kejadian seperti kecelakaan, kehilangan orang yang disayangi, pelecehan seksual, tekanan dalam kehidupan, putus cinta, mengalami kekecewaan, rasa bersalah yang menghantui, atau berbagai pengalaman negatif lainnya yang mengendap dalam ingatan kita.

Dalam artikel ini pula di kemukakan, bahwa sesungguhnyalah trauma dapat di sembuhkan melalui meditasi.
Sebab, meditasi membantu kita melalui aktifitas menenangkan pikiran dan tubuh melalui pernafasan yang mendorong gelombang otak menjadi lebih tenang. Meditasi membuat kita fokus pada masa kini, bukan masa lalu ataupun masa depan. Ketika ketenangan sudah kita dapatkan, maka kita akan lebih menikmati hidup yang kita jalankan saat ini.

Adjie Silarus, adalah Meditator yang sukses mengikis masa lalunya yang buruk melalui metode meditasi yang dilakukan terus menerus. Adjie mencapai titik bahagia bukan karena apa yang akan dia dapatkan di masa depan, tetapi karena apa yang sudah dia dapatkan sekarang dan apa yang telah dia lakukan untuk mengikis trauma masa lalunya. Bahagia bukan semata-mata sebagai akibat tapi bahagia pun menjadi sebab.

Menurut Adjie Silarus, meditasi bukan saja mampu membantu kita melepaskan diri dari trauma masa lalu, kecemasan serta ketakutan akan hal-hal yang belum tentu terjadi. Meditasi juga akan menuntun kita meraih ketenangan, optimistis, dan mengubah pikiran negatif menjadi positif.

Lalu, bagaimana dengan Anda? Terpikir untuk menghilangkan trauma dengan meditasi? Mari kita mulai dari sekarang!

Saya dan Sedekah




"Sedekah boleh dengan motivasi, namun saat tak tercapai, tetaplah berbaik sangka padaNya"

Akhir-akhir ini, saya banyak mengikuti ceramah Ustadz Yusuf Mansur. Buat saya, ceramah Beliau cukup make sense, meraih dunia melalui jalan akhirat. Selain itu, Beliau pun mampu menggabungkan antara ceramah dengan motivasi.

Singkat kata, saya pun mengikuti, banyak sekali saran Beliau, seperti mengerjakan shalat Rawatib, shalat dhuha, mengkhatamkan Qur’an selembar setiap hari dan amalan sunah lainnya; termasuk sedekah.

Dulu, pada saat masih bekerja di luar rumah aka. ngantor, Alhamdulillah Allah meringankan tangan saya untuk bersedekah. Karena saya punya pikiran sendiri, harta dunia sebenarnyalah bisa kita bawa mati, yaitu dengan cara menyedekahkannya. 

Dan Alhamdulillah, saat ini, meskipun tidak bisa sesering dan sebanyak dulu, saya masih dapat bersedekah dengan uang hasil keringat saya sendiri. Hanya saja, jika dulu saya hanya bersedekah, tanpa memikirkan apa pun, saat ini saya seperti”menuntut” balasan dari Allah (mungkin lebih tepat mengharap). Dan seperti sesuai saran Ustadz YM, jika ingin hajat terkabul, saya mengiringi sedekah itu dengan amalan-amalan sunah.

Sayangnya, di saat apa yang saya harapkan tidak terjadi, tanpa saya sadari timbul rasa kecewa besar dalam hati saya. Kekecewaan itu kemudian seperti menarik saya kembali, pada suatu waktu dimana saya tidak pernah memperdulikan amalan-amalan sunah. Yang penting, wis nglakoni sing wajib…
Namun ada yang berbeda saat ini. Jika dulu, “cukup yang wajib” itu tidak masalah bagi saya, sekarang hal itu ternyata menjadi masalah. Saya merasa kosong, layaknya seorang yang berjalan tanpa tujuan. Saya jadi khawatir jika saya terjerumus dalam bid'ah.



Bahkan terkadang saya sering menangis tanpa sebab. Hal ini terjadi selama beberapa waktu. Hingga pada suatu pagi, dalam review “Wisata Hati” AnTV, ada seorang Bapak yang memberikan testimoni sedekahnya; “Saya ini, Ustadz, termasuk orang yang maunya serba instan. Saya kemarin mensedahkan mobil, dengan harapan, saya akan mendapat lebih dari yang saya sedekahkan. Saat hal itu tak tercapai, saya kecewa. Padahal siapa tahu, dosa saya yang setumpuk, telah Allah kurangi…”

Tersentak saya mendengarnya. Beliau yang bersedekah mobil saja mempunyai kesadaran seperti itu, sementara saya yang mungkin hanya sepersekian persen dari total yang Beliau sedekahkan saja, kok bisa-bisanya saya “menggugat” Allah untuk doa dan harapan yang belum di kabulkan.

Siapa tahu Allah telah mengurangi dosa-dosa saya. Siapa tahu, ini adalah ganti dari uang yang seharusnya dulu saya sedekahkan, tapi malah saya bawa ke 21 Cineplex.

Saya juga lupa, bahwa karena sedekah itu pula, telah ada begitu banyak perubahan yang terjadi dalam diri saya. 

Saya jadi lebih cepat menyelesaikan pekerjaan pagi sekarang, karena sebelum subuh saya sudah bangun untuk shalat malam dan sehingga pekerjaan domestik selesai lebih awal; hasilnya tak ada lagi rintihan kelaparan Hana di pagi hari karena sarapan belum siap, saya juga mempunyai waktu lebih banyak untuk menemani Hana main atau mengawasi aktivitas serta tontonan televisi Hana.

Astagfirullah… betapa bodohnya saya. Dari sini saya kemudian belajar, bahwa kekecewaan saya lebih banyak datang dari dalam diri saya sendiri. Saya lebih banyak menyesali yang tidak saya dapatkan, dibanding mensyukuri apa yang saya dapatkan. 

Alhamdulillah, Allah selalu menjaga dan menuntun saya. Semoga ke depan, tidak ada lagi prasangka, tidak ada lagi keluh, dan tidak ada lagi penyesalan dalam bersedekah. Allahumma aamiin.