Serunya Menyiapkan Keperluan Sekolah Anak

by - 7/17/2016


Cuma segini, tapi cukup bikin rempong emak

Jam 9 malam,

Akhirnya selesai juga semua keperluan hari pertama Hana. Capeknya minta ampun. Sampai nggak punya ide untuk update blog. Untuglah tema ODOP hari ini bebas, jadi saya mau curhat saja ya, boleh kan ya?

Asli, saya nggak nyangka kalau persiapan hari pertama anak sekolah SD itu sebegini repotnya. Pikir saya paling cuma beli buku, tas, dan sepatu. Beres.

Makanya dulu sering ngetawain tetangga yang heboh banget pas anaknya masuk SD. Mulai dari sibuk wara-wiri rumah sekolah, sibuk telpon para ibu yang kebetulan sekelas, sms guru, juga nyiapin seragam sekolah anaknya.

Di hari H, dia juga masih repot berebut bangku paling strategis di kelas. Seusai subuh dia sudah berada di depan sekolah, dan begitu gerbang dibuka, bersama para ibu yang lain, berebut menuju kelas anak mereka masing-masing dan mencari tempat duduk terbaik untuk anaknya nanti. Sementara di rumah, saya kebagian bangunin si kakak. Membantunya menyiapkan seragam, tas, sampai serapan.

Repot, kan?

Makanya ketika akhirnya punya anak, saya memilih untuk menyiapkan Hana sebaik mungkin. Hanya agar kelak saya tidak repot, atau juga merepotkan orang lain.

Tapi namanya rencana, kadang memang tinggal rencana. Meski sebisa mungkin sudah well planned, well organize, tetep aja, gedebag-gedebug nyiapin keperluan masuk sekolah Hana.

Karena baru hari Sabtu kemarin ada pertemuan orangtua/ wali murid dengan sekolah, otomatis peraturan-peraturan detil baru diketahui hari itu. Jadilah mulai Sabtu sore, saya mulai nyampulin buku, nyiapain name tag untuk kegiatan masa orientasi siswa (tenang, nggak pake ponclo-poncloan kok), nyari sepatu (karena ternyata harus sepatu hitam) de el el, de es be.

Nggak lupa setiap satu jam saya ngecek chat di grup wali murid, siapa tahu ada pemberitauan mendadak dan hal penting lainnya yang harus dipersiapkan.

Sampul bukunya warna coklat saja ya, bu, jangan lupa ditulisin jenis kelompok tematiknya...”
 Hayah ... Langsung lari ke toko buku, kelotokin sampul plastik, ganti sampul coklat, pasang lagi sampul plastik .... He he he.

Begitulah, capek memang menyiapkan keperluan sekolah anak, tapi juga seru. Pengalaman yang akan terus saya ingat, dan bisa jadi akan menjadi bahan obrolan saya dan Hana kelak.

Kalau teman-teman dulu gimana? Cerita dong ...

You May Also Like

6 komentar

  1. Saya belum mengalami masa-masa ini nih, 2 tahun lagi pasti saya bakalan kerepotan seperti ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. He he he, selamat menanti mbak. Kalau menurut saya, menyiapkan keperluan sekolah anak itu kerepotan yang menyenangkan. Wis lah, gado-gado rasane

      Delete
  2. Wah syaratnya banyak banget mbak. Tahun lalu saya baru pertama kali nyiapin untuk masuk SD, tahun ini ada 2 anak yang sekolah SD. Jadi ya repot nyampul2 buku sih. ALhamduillah hanya nyampul buku saja, bebas pakai sampul coklat yang ada gambarnya trus di sampul plastik. Untungnya untuk masalah sepatu bebas tidak harus hitam, walau begitu anak2 memang sudah minta warna hitam saat minta dibelikan.

    Selamat mulai sekolah di SD ya Hana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yach, begitulah. Mungkin karena sayanya nggak mempersiapkan diri masukin Hana ke sekolah reguler semacam ini, jadi riweh mbak. Rada kagok juga.

      Terima kasih budhe semangatnya untuk Hana

      Delete
  3. Wah banyak sekali syaratnya... :D keknya calon SD ifa nggak bakal seribet itu, palingan suruh bawa pupuk hihi, krn sekolah alam :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hana ndak jadi sekolah alam mbakyu, nggak boleh ma ayahnya. Ya, SA di sini memang jauh si, belum mempertimbangkan macetnya. Kalo sekolah yang ini si, kepleset juga nyampe he he he

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung; silahkan tinggalkan komentar, namun mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, ya.