7 Hal Penghambat Produktivitas Kerja Ibu

by - 4/27/2016

penghambatproduktivitaskerja


Seminggu ini produktivitas kerja saya menurun drastis. Salah satu penyebabnya adalah kedatangan seorang kerabat yang masih lajang, dan curhat tentang proses perjodohannya.

Seneng bisa bantu dan memberi pendapat sebetulnya, tapi waktu mainnya itu lho, yang kadang tidak pas. Kadang saya masih masak, atau malah sudah mulai duduk di depan kompi.

Fokus cerita si, biasanya hanya 30 menitan, ngobrol ngalor-ngidulnya ini yang bisa berjam-jam. 

Akibatnya target konten hanya tercapai separuh, malah blog ini sudah seminggu tak tersentuh. Target blog walking apalagi; sehari biasanya bisa 6-10 blog, seminggu ini lewat dengan suksesnya.

Alexa rank id, yang sudah diangka 7 ribu, langsung terjun bebas sampe 15rb. Duh, kacau bin balau pokoknya.

Dan malam ini penderitaan pun bertambah, ketika draft kerjaan sudah rapi, eh koneksi jalannya setengah mati. Hmm... What a perfect combination, right?

Mau nggak mau terpaksa matikan koneksi data, duduk bengong, sambil nungguin Hana yang lagi masuk angin.

Tapi saya kok malah ling-lung ya, bingung kalo jari nggak ketak-ketik tuh. Sepertinya saya sudah addict banget dengan menulis, jadi rada “nggak komplit” hidupnya kalo nggak nulis.

Akhirnya iseng, corat-coret, ketak-ketik, saya ngrekap aja deh beberapa hal yang biasanya menghambat produktivitas kerja freelancer, terkhusus seorang emak macam saya. *halah

7 hal penghambat produktivitas kerja ibu

#1. Media sosial

Biasanya ni, kalo mau ngerjain kerjaan rumah, entah kenapa, setan tu hobi banget bisikin, “Up date dulu tu status, ceritain mau ngapain aja hari ini. Minta pendapat temen, enaknya ngerjain apa dulu...”

Baru 10 menit, potongin sayur, eh, si setan datang lagi, “Cek deh, ada nggak temen yang ngasi komentar, berapa yang like.”

Pas buka wall, scroll ke bawah, scroll keatas, mata ngelirik iklan di sebelah kanan “Heboh, terkuak fakta soal ....”, “Geger foto Al Ghazali ...” Tanpa disadari, kursor pun mengarah kesana dan kemudian .... 

Kerjaan rumah nggak ada yang selesai, target tulisan melambai, gajian pun good bye. 

#2. Tamu tak diundang

Ya, seperti yang saya ceritakan diatas tu. Nggak ada angin nggak ada hujan, tiba-tiba saja si kerabat nongol, curhat berjam-jam, hendak dicuekin kerja nggak enak, ditemenin kok nggak bisa kerja, galau deh pokoknya.

Kadang juga ada temen yang tiba-tiba ngajak chat, tadinya si dijawab karena cuma nanya kabar, nggak tahunya .... (untung aja si, nggak diajak joinan)

#3. Koneksi internet yang lelet

Terus terang, saya memang pelupa. Jadi, semua pekerjaan biasanya saya tulis dan jadwalkan. Termasuk berapa jam nulis, nerjemahin, editing dan posting. Tapi sering banget acara jadi berantakan hanya gara-gara koneksi.

Waktu posting dan upload gambar yang seharusnya 20-30 menit cukup, bisa melar sampe satu jam. Akhirnya, kacau deh semua jadwal.

#4. Terlalu capek kerja

Dua hari yang lalu, saya masih berusaha untuk memenuhi target yang saya pasang bulan ini. Nah. berhubung ngerasa kalo siangnya sudah nggak produktif, malam hari saya paksain untuk selesaikan semua kerjaan. Beberapa target tulisan langsung saya selesaikan sampai mata pedih, dan kepala berat banget.

Keesokan harinya saya malah pusing. Meski sudah ngopi, tapi mata tetep nggak mau melek. Saya akhirnya tahu, sepadat apa pun jadwal, bila sudah waktunya badan tidur, lebih baik tidur. Statistik blog? Besok sajalah mikirnya.

#5. Nggak tidur siang

Waktu itu pernah baca artikel, kalo tidur siang ternyata berpengaruh besar pada produktivitas seseorang.

Saya setuju banget dengan penelitian ini. Bagi saya, tidur siang sama arti dengan mengistirahatkan mata. Maklum, mata minus begini, kalo dipaksain malah bikin kepala pusing.

Biasanya kalo nggak tidur siang, habis maghrib mata pasti sudah minta merem, meski badan sebetulnya masih pengen aktivitas ini itu. Jadi, buat saya, nggak tidur siang, sama juga merencanakan terhambatnya aktivitas harian.

#6. Lupa makan, terutama sarapan

Buat saya si, lupa makan bisa berakibat fatal. Maag kambuh, masuk angin, ujung-ujungnya bisa tepar 3-4 hari. Huaa... Makin nggak produktif banget tu

#7. Anak ngajak bermain atau sakit

Sebagai ibu, nggak pantas memang kalo saya bilang anak ngajak bermain atau sakit bisa menghambat produktivitas kerja. Tapi memang bener kan? Kalo anak sakit mana bisa konsentrasi kerja.?Apalagi kalo kerjanya di rumah. Denger rintihan anak sakit, mana kuat hayati????

Gitu juga untuk urusan anak main. My lovely Kimpuy tu, kalo sudah bosan main pasti ngrayu ibunya, “Bu, Hana bosan, main yuks, lima belas meniiiittt aja.” Simalakama deh, adinda!

Nggak percaya? Coba tanya sama ibu-ibu yang kerja dari rumah, jangankan nolak, bilang “Bentar lagi ya, dik” sudah pasti ngerasa bersalah banget. Akhirnya, ya sudahlah, tunda dulu jawab orderan, tutup laptopnya, mari kita main ...

Yah, gitu deh Prens; dilema emak yang kerja dari rumah. Nah, kalo kamu gimana Prens, apa saja yang biasanya menghambat produktivitas kerja kamu? Share yuks.

You May Also Like

0 komentar

Terima kasih sudah berkunjung; silahkan tinggalkan komentar, namun mohon untuk tidak meninggalkan link hidup, ya.